Hak Pemegang Saham


Investor yang membeli PERUSAHAAN saham menikmati sejumlah hak yang berkaitan dengan kepemilikan mereka. Tidak seperti hukum kemitraan, dimana pemilik bisnis juga para manajer utama bisnis, pemilik perusahaan biasanya tidak menjalankan perusahaan.
Pemegang saham dalam perusahaan yang terlindung dari tanggung jawab pribadi untuk utang dan kewajiban dari korporasi. Namun, para pemegang saham dapat kehilangan investasi mereka harus korporasi gagal.
Hukum yang mengatur PERUSAHAAN di Amerika Serikat cukup standar dari satu negara ke yang berikutnya. Komisaris pada undang-undang negara disusun seragam Uniform Bisnis Korporasi Act pada tahun 1928, meskipun hanya tiga negara mengadopsi tindakan ini. Amerika B AR ASSOCIATION pada tahun 1950 merancang Model Bisnis Corporation Act, yang kemudian telah dimodifikasi beberapa kali. Yang terakhir besar redrafting terjadi pada tahun 1984. Tiga puluh satu negara telah mengadopsi semua atau sebagian besar UU Model. negara-negara lain telah diubah undang-undang perusahaan negara mereka sendiri berisi bagian mirip dengan UU Model.perusahaan Delaware's STATUT juga signifikan, karena sebagian besar, perusahaan publik yang didirikan di negara itu.
Hak pemegang saham sangat tergantung pada ketentuan dalam piagam korporasi dan oleh-undang-undang. Ini adalah dokumen pertama yang harus berkonsultasi dengan pemegang saham saat menentukan hak-hak nya di perusahaan. Pemegang Saham juga umumnya menikmati hak-hak jenis berikut:
  • Voting hak atas isu-isu yang mempengaruhi perusahaan secara keseluruhan
  • Hak terkait dengan aset korporasi
  • Hak terkait dengan pengalihan saham
  • Hak untuk menerima dividen yang diumumkan oleh dewan direksi dari korporasi
  • Hak untuk memeriksa catatan dan buku dari korporasi
  • Hak untuk membawa gugatan terhadap korporasi untuk bertindak salah oleh direksi dan pejabat dari korporasi
  • Hak untuk berbagi dalam hasil kembali ketika korporasi liquidates aktiva

Kepemilikan Saham

Kedua jenis pembiayaan yang luas tersedia untuk korporasi termasuk pembiayaan ekuitas dan pembiayaan hutang. Ekuitas melibatkan pembiayaan penerbitan saham, investor yang membeli dan yang merupakan bagian dalam kepemilikan perusahaan. Dua tipe dasar saham adalah UMUM SAHAM dan saham preferen . Hutang pembiayaan melibatkan pinjaman uang dari investor untuk korporasi dalam pertukaran utang EFEK , seperti obligasi. Pemegang efek hutang umumnya tidak menikmati hak yang sama dalam hal pemegang saham dengan hak suara, hak berpartisipasi, atau hak lain yang terkait dengan kepemilikan saham.

Saham Biasa

Tingkat terendah dari saham di perusahaan adalah saham biasa. Hak-hak yang terkait dengan saham biasa sangat tergantung pada Anggaran Dasar dan oleh-hukum korporasi. Secara umum, pemilik saham biasa memiliki hak suara di perusahaan serta hak untuk menerima distribusi uang dari perusahaan (dividen). Dalam sebuah perusahaan sukses, kepemilikan saham bisa sangat menguntungkan. Namun, jika sebuah perusahaan besar tidak berhasil, pemilik saham biasa biasanya yang terakhir sesuai untuk menerima distribusi aset korporasi saat aktiva perusahaan adalah dilikuidasi.
undang-undang Negara sering kali berbeda sehubungan dengan DEFAULT hak-hak pemilik saham biasa. Korporasi juga dapat mengeluarkan beberapa kelas saham biasa, seperti saham biasa nonvoting atau saham biasa dengan khusus DIVIDEN hak.

Saham yang dipilih

Tidak seperti saham biasa, pemegang saham preferen berhak atas dividen tetap dan hak-hak tetap untuk menerima persentase aset perusahaan adalah dilikuidasi. Sehubungan dengan hak dividen, contoh saham tersebut akan mencakup nama seperti "$ 20 pilihan," yang berarti pemegang saham berhak untuk menerima $ 20 dalam dividen per saham sebelum dividen yang dibayarkan kepada pemilik saham biasa.
Perlu dicatat bahwa dewan direksi di sebuah perusahaan biasanya memiliki keleluasaan untuk memutuskan apakah dividen yang dikeluarkan pada tahun tertentu. Jika dividen tersebut tidak didistribusikan selama satu tahun, apakah pemilik saham preferen menerima dividen pada tahun berikutnya tergantung pada apakah saham yang dipilih adalah kumulatif atau noncumulative.Jika hak kumulatif, korporasi harus dividen selama beberapa tahun berikutnya. Jika hak tersebut noncumulative, hak untuk menerima dividen tersebut hilang jika korporasi tidak menerbitkan dividen pada tahun tertentu.
pemilik saham yang dipilih biasanya tidak memiliki hak yang sama untuk memilih sebagai pemilik saham biasa. Namun, sebuah perusahaan dapat memberikan hak suara dan hak tambahan dalam anggaran pendirian atau ketentuan lainnya. undang-undang Negara juga memberikan beberapa hak kepada pemilik saham preferen secara default.

Obligasi dan Surat berharga yang diterbitkan

Korporasi mungkin berusaha untuk meminjam uang di samping (atau sebagai pengganti) menerbitkan saham. Salah satu cara untuk meminjam uang adalah untuk pertukaran pinjaman untuk keamanan utang yang dapat diperdagangkan di pasar umum. ONDS B-efek hutang jangka panjang yang dijamin dengan aset perusahaan. Debentures adalah efek hutang tanpa jaminan. Pemilik efek hutang umumnya tidak menikmati sama jenis hak pemilik saham. Namun, sebuah perusahaan dapat memberikan hak suara kepada pemilik efek hutang. Pemilik juga dapat memiliki hak untuk menebus hutang di bursa efek untuk saham.

Rapat Pemegang Saham dan Hak Voting

Mengadakan pertemuan umum pemegang saham setiap tahun atau pada waktu-waktu tertentu menurut hukum-oleh dari korporasi. Tujuan utama dari pertemuan tersebut adalah bagi pemegang saham untuk memilih direktur perusahaan, meskipun pemegang saham juga dapat mengikuti sejumlah isu tambahan. Orang dengan kewenangan untuk itu juga bisa menghubungi rapat khusus mengenai hal-hal yang membutuhkan perhatian segera, meskipun hanya isu-isu yang ditetapkan dalam pemberitahuan rapat khusus dapat menjadi subjek suara.
kuorum harus hadir pada pertemuan pemegang saham untuk suatu keputusan yang akan mengikat. Kuorum yang khas terdiri dari lebih dari setengah dari jumlah saham yang beredar dari korporasi. Persentase ini dapat meningkat atau menurun di-hukum oleh korporasi. Sebelum setiap pertemuan pemegang saham, daftar pemegang saham yang memenuhi syarat untuk memilih harus siap. Pemegang saham memiliki hak untuk memeriksa daftar suara setiap saat.
Pemegang saham dapat menunjuk proxy untuk memilih saham mereka, yang biasa terjadi pada perusahaan publik yang diselenggarakan. Kebanyakan negara bagian meresepkan beberapa peraturan tertentu sehubungan dengan penunjukan proxy, selain masalah apakah penunjukan ini dapat dicabut. janji proxy harus dalam bentuk tertulis, dan proxy tidak harus menjadi pemegang saham sesama. Karena hubungan antara pemegang saham dan proxy tersebut merupakan salah satu pokok dan agen, proxy harus mematuhi instruksi dari pemegang saham.
Pemegang Saham dengan persetujuan suara bulat dapat melakukan bisnis tanpa melakukan pertemuan pemegang saham. Tindakan tersebut lebih sering terjadi pada perusahaan dipegang, di mana tindakan pemegang saham biasanya bulat. Dalam sebuah perusahaan publik yang lebih besar diadakan, tindakan tersebut jauh lebih praktis, terutama karena keputusan pemegang saham mempengaruhi sejumlah besar orang.
Hal-hal di mana pemegang saham suara, di samping pemilihan direksi, tergantung pada isu-isu yang mempengaruhi perusahaan. Berikut ini adalah yang paling penting dari hal ini.
  • Persetujuan atau penolakan perubahan dalam anggaran dasar
  • Persetujuan atau ketidaksetujuan dari merger dengan perusahaan lain
  • Persetujuan atau ketidaksetujuan dari penjualan sebagian aset perusahaan yang tidak dalam kegiatan bisnis korporasi
  • Persetujuan atau ketidaksetujuan dari sukarela PEMBUBARAN dari korporasi
  • Persetujuan atau penolakan transaksi perusahaan di mana beberapa direksi memiliki benturan kepentingan
  • Persetujuan atau ketidaksetujuan dari perubahan peraturan atau anggaran dasar
  • Membuat rekomendasi nonbinding tentang tata kelola dan manajemen perusahaan ke direksi

Hak Pemegang Saham, Tindakan, dan Kewajiban

Seperti disebutkan di atas, banyak hak-hak yang diberikan kepada pemegang saham yang terkandung dalam setiap artikel korporasi pendirian atau anggaran rumah tangga. Hal ini juga dicatat bahwa pemegang saham biasanya tidak memiliki hak untuk memilih tentang isu-isu manajemen yang terjadi dalam kegiatan usaha normal korporasi. Banyak keputusan korporasi harus dilakukan oleh dewan direksi atau pejabat korporasi, dan dalam kebanyakan kasus, pemegang saham tidak dapat memaksa dewan atau pejabat untuk mengambil atau menahan diri dari mengambil tindakan apapun.

Langsung Pemegang Saham Litigasi

Pemegang Saham dapat melindungi hak-hak kepemilikan saham mereka dengan membawa tindakan langsung terhadap korporasi. kasus tersebut dapat melibatkan hak kontrak yang terkait dengan saham, hak yang diberikan kepada pemegang saham dalam sebuah undang-undang; hak yang terkait dengan pemulihan dividen, dan hak untuk memeriksa buku-buku dan catatan dari korporasi. Beberapa kasus yang tidak sesuai untuk tindakan langsung oleh pemegang saham terhadap perusahaan, namun. Sebagai contoh, pemegang saham mungkin tidak membawa suatu tindakan langsung terhadap korporasi dengan menuduh bahwa perwira telah melanggar fidusia kewajiban utang ke korporasi. Kasus tersebut melibatkan seluruh pemegang saham dan lebih tepat sebagai tindakan derivatif. Sebagai perbandingan, pemegang saham mungkin membawa tindakan langsung jika ia telah dicegah dari saham hak suara nya di suara.

Derivatif Pemegang Saham Litigasi

Pemegang Saham dapat membawa sesuai sebagai wakil korporasi dalam tindakan derivatif.Tindakan tersebut dirancang untuk mencegah kesalahan oleh pejabat atau direksi dari korporasi atau untuk mencari obat untuk kesalahan tersebut. Jas ini umumnya dibawa ketika perusahaan itu sendiri (melalui pejabat dan direksi) menolak untuk membawa setelan itu sendiri. Sebuah partai membawa setelan derivatif bertindak sebagai wakil dari kelas yang tepat pemegang saham, dan dalam aksi itu para pemegang saham menegakkan klaim yang akan sesuai antara perusahaan dan para perwira dan direksi dari korporasi. Sebagai contoh, jika pejabat korporasi telah melanggar fiduciary duty utang korporasi, pemegang saham dapat membawa tindakan derivatif untuk melindungi kepentingan korporasi atas nama korporasi. Meskipun tindakan ini dalam banyak kasus melindungi hak-hak pemegang saham korporasi dan korporasi, tindakan ini sering kontroversial. Pemegang Saham harus mempelajari ketentuan prosedural dan substantif dari undang-undang negara untuk menentukan apakah tindakan tersebut telah sesuai dan menentukan formalitas harus diikuti dengan rasa hormat terhadap perbuatan tersebut.

Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu Pemegang Saham

Perusahaan berhak untuk menerbitkan saham baru, yang bisa mencairkan kepemilikan pemegang saham yang ada. Pemegang saham yang ada sering memegang hak memesan efek terlebih dahulu, yang memungkinkan para pemegang saham untuk membeli saham baru ini saham sebelum mereka dibuat tersedia untuk umum. Jadi, jika pemegang saham memiliki 10 persen korporasi, dan isu-isu korporasi saham baru, pemegang saham akan memiliki kurang dari 10 persen jika dia tidak membeli saham baru. Jika pemegang saham hak memesan efek terlebih dahulu latihan, ia dapat membeli sebagai saham baru sebanyak yang diperlukan untuk mempertahankan bahwa bunga 10 persen.

Kewajiban Pemegang Saham

Sebagai pemilik badan perseroan terbatas, pemegang saham umumnya terlindung dari tanggung jawab pribadi untuk klaim terhadap korporasi. Jadi, jika sebuah perusahaan besar menimbulkan suatu hutang atau kewajiban menentangnya, kreditur tidak dapat memulihkan aset pribadi pemegang saham. Namun, kehidupan rata-rata perusahaan di Amerika Serikat hanya tujuh tahun, dan lebih dari setengah gagal sebelum tujuh tahun telah berlalu. Pemegang saham dapat kehilangan seluruh investasi nya jika perusahaan gagal.

Pengalihan Kepemilikan Saham

Efek Hukum

Federal dan efek undang-undang negara mengatur distribusi dan pertukaran saham dalam perusahaan. Banyak dari hukum-hukum ini dirancang untuk menghindari PENIPUAN oleh korporasi yang merugikan pemegang saham atau calon yang ada, sehingga pemegang saham harus berkonsultasi dengan efek hukum relevan jika mereka yakin bahwa mereka telah ditipu dalam penjualan atau pertukaran saham. Penjualan dan pertukaran saham melalui media elektronik telah memberikan metode baru untuk menipu investor, dan efek undang-undang baru telah berlaku dalam sepuluh tahun terakhir untuk mengatasi masalah ini.

Hak Konversi

Pemilik dari satu jenis saham mungkin ingin, pada titik tertentu, melakukan konversi sahamnya ke berbagai jenis saham dalam perusahaan yang sama, daripada menjual saham sekaligus.Sebagai contoh, seorang pemilik saham nonvoting pilihan mungkin ingin memiliki saham biasa yang memiliki hak suara. Jika pemegang saham memiliki hak konversi, ia dapat mengkonversi saham yang lebih disukai untuk saham biasa. Hak-hak ini dapat, dan sering, dibatasi oleh korporasi.

Hak Penebusan

Pemegang saham juga dapat memiliki hak penebusan, yang memungkinkan para pemegang saham untuk membeli kembali saham mereka ke korporasi dengan nilai yang ditentukan dalam anggaran dasar atau yang ditetapkan oleh dewan direksi. Dengan kata lain, pemegang saham dapat menuntut bahwa korporasi pembelian kembali saham pemegang saham. Hak ini mungkin dibatasi oleh korporasi.

Setelah Berbagi Hasil Likuidasi Aktiva Perusahaan

Ketika perusahaan melarutkan, salah satu tindakan pertama adalah PEMBUBARAN aset perusahaan. Kreditur korporasi yang pertama harus dibayar dengan dana yang diterima dari likuidasi. Pemilik efek hutang juga dibayarkan sebelum pemegang saham. Setelah hutang ini dibayar, sisanya dibayarkan kepada stockowners. Preferen dibayar sebelum saham biasa.Beberapa saham preferen termasuk preferensi likuidasi bahwa perbaikan harga per saham dari saham preferen. Jika saham preferen termasuk preferensi ini, harus dibayarkan sebelum perusahaan membayar apapun untuk jumlah saham biasa. pemilik saham biasa tidak memiliki hak likuidasi khusus dan akan menerima aset pada pembubaran hanya setelah klaim senior telah dibayar.
Share this article :
 
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. GABRIEL - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger